telat

Telat Itu Gapapa

“Sorry, I’ll be late.”

Kalimat yang sering banget muncul dengan alasan beragam. Macet, ada janji, hujan dan seribu alasan lainnya. Saya dulu selalu sebel sama orang yang kayak begini. Udah bilang oke, eh telat. Kesannya kayak gak bertanggung jawab gitu.

Hingga saya baca tulisan dari Filsuf Stoa, bahwa hal kayak gitu di luar kendali saya. Yang bisa saya lakukan ya dari diri saya sendiri. Give an example will be better.

Makanya ketika di kantor ada yang telat, saya gak protes ke HRD tuh buat potong gaji. Saya bercandain aja, kok telat. Bahkan kalo udah deket saya coba jadiin kompetisi tanpa hadiah. Kekanak-kanakan sih, but it works.

Karena menurut saya etos kerja itu penting. Gak pernah telat, selalu selesain task sebelum deadline, selesain semua yang udah di-oke-in. That’s what work ethic means for me.

Because I believe your attitude defines who you are.

Baca edisi lainnya: #31HariMenulis

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of