berenang di gbk

Dua Tahun Berenang

Di tahun 2017 saya diajak temen buat berenang. Saya iyain aja, kok kayaknya udah hampir 10 tahun gak pernah berenang. Padahal dulu SD saya sempet ikut les renang sampe jago. Sebelum 2017 juga saya sebenernya punya banyak kesempatan buat snorkeling di Lombok dan Banda Neira, tapi saya nolak. Alasan saya dulu simpel, takut kedalaman. Dah lama gak berenang juga, takut tenggelam.

Pertama kali renang lagi di tahun 2017, berenangnya payah. Gerakan jelek, nafas gak kuat. Lebar kolam pun gak pernah sampe ujung. (sekitar 20 meter doang) I give up. I don’t ever wanna swim, again.

Tiba-tiba awal 2018 saya punya masalah di tulang belakang. Kata dokter saya harus renang. “Fvck. Baru aja bilang gak mau renang lagi.” Saya coba diagnosis sendiri dari hasil rontgen, kok kayaknya scoliosis atau syaraf kejepit??

Karena diagnosis sendiri itu, saya pun terpaksa renang setiap minggu. Untung aja ada beberapa temen yang ikut renang, bahkan sampe buat kompetisi cepet-cepetan (?) haha ada-ada saja. Sejak saat itu, kalo diitung mungkin pengelola DSC udah jadi jutawan karena saya renang bawa rombongan tiap minggu hahaha. Bahkan, tahun lalu sempet seminggu 3 kali karena lagi banyak pikiran 🙁

Tahun ini pun saya baru tau kalo ternyata saya salah diagnosis. Eh, tapi udah terlanjur sering berenang. Kecanduan malah. Siapa sangka, salah diagnosis malah jadi candu?

Saya yang dulu lebar 20 meter aja gak bisa, sekarang bisa 200 meter gak berhenti. Emang bener kata Buku Sidu, “Practice Makes Perfect.”

Baca edisi lainnya: #31HariMenulis

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of