Backpacking ke Lombok

12 Hari Backpacking ke Lombok dari Jogja

Saya sudah berkunjung ke banyak daerah di Indonesia. Namun, Lombok tetap menjadi destinasi favorit dan mengharuskan saya untuk kembali. Bersepeda di Gili Trawangan sembari menikmati sunset wajib dinikmati semua yang backpacking ke Lombok.


Perjalanan saya backpacking ke Lombok bersama 5 teman lainnya di tahun 2015. Tapi, itinerary yang saya buat ini masih relevan kok, terutama untuk teman-teman yang ingin backpacking ke Lombok dari Jogja dengan ongkos yang terjangkau. Jalur perjalanan selama di Lombok juga bisa temen-temen ikutin, karena saya udah riset itinerary cukup lama waktu itu

Perjalanan saya bareng 5 temen dimulai dari Yogyakarta menuju Banyuwangi menggunakan kereta ekonomi seharga 100 ribu rupiah. Perjalanan dimulai pukul 10 malam dengan waktu sekitar 17 jam. Ya, Namanya juga kereta ekonomi, harus siap dengan resiko pegel-pegel, apalagi perjalanan 17 jam. Manfaatin waktu berhenti di Gubeng Surabaya yang agak lama, jadi bisa keluar dulu buat cari makan berat.

Baca juga: Barang Penting Traveling

Sampai di Banyuwangi kalo gak salah sekitar jam 2 siang. Stasiun Banyuwangi ke Pelabuhan Ketapang gak terlalu jauh kok, bisa dengan jalan kaki. Sampai di Pelabuhan, kita harus nunggu kapal untuk nyeberang ke Bali dan bayarnya Cuma 6500. Kita akhirnya nyeberang juga ke Pelabuhan Ketapang dengan waktu 45 menit aja.

Di Pelabuhan Gilimanuk, kita harus ke Pelabuhan Padang Bai di ujung timur Bali untuk nyeberang ke Lombok. Kalo gak salah ada beberapa opsi bus, tapi waktu itu kita milih bis paling murah 60 ribu aja. Kita pun harus nunggu lama juga karena bis baru jalan jam 10 malem.

Akhirnya kita pun naik bis yang tua. Ya kita gak bisa protes juga karena harganya murah. Paling juga karena udah malem di bis juga tidur aja. Sialnya, bisnya kursinya kecil jadi harus sempit-sempitan. Selain itu juga pas banget di perjalanan ujan deras. Masih inget banget waktu itu lagi jam 2 pagi, tiba-tiba ada air netes. TERNYATA BIS-NYA BOCOR. Ya, emang apes banget sih. Tapi mau gimana lagi, kan gak mungkin juga turun di tengah hutan.

Sampe juga nih di Pelabuhan Padang Bai. Untuk nyeberang ke Lombok, kita perlu naik kapal feri selama 5 jam. Biasanya saya nyeberang Jawa-Lampung maksimal 3 jam. Ini 5 jam, jadi siap-siap aja capek banget. Kapal feri paling pagi itu jam setengah 6 dan bayarnya cuman 45 ribu.

Udah naik kapal, kita pun memilih untuk gak sewa kamar karena harus nambah biaya. Namanya juga perjalanan kere, jadi sebisa mungkin kita tekan biayanya. Setelah 5 jam, kita sampai juga di Pelabuhan Lambar Lombok Barat. Panas. Banget.

Kita pun udah ada janji buat ketemu sama saudara saya yang baik sekali ngasih tempat tinggal di resort Pantai Senggigi. Katanya itu rumah emang buat saudara yang berkunjung. Miskin can not relate ☹

Karena udah capek, kita sewa taksi aja buat ke pusat kota Mataram. Perjalanannya sekitar 1 jam dengan biaya 200 ribu dibagi 6 orang. Itu pun udah nego. Kalo gak salah, awalnya 250 ribu. Sampai juga di rumah saudara sekitar jam 3an. Abis makan dan ngobrol-ngobrol, kita langsung menuju resort. Dikasih juga 2 motor untuk berkeliling. Lumayan! Tinggal sewa 1 motor aja dengan harga sehari 90 ribu.

Backpacking ke Lombok
Senggigi malam hari

Resortnya mewah banget. Ada gazebo, dan pas di pinggir Pantai Senggigi. Surga emang. Di situ ada 2 kamar dan bagi 4 orang dan 2 orang karena kamar satunya lebih besar. Waktu itu sampai sana jam 5an, jadi sempet liat Pantai Senggigi walaupun gak dapet sunsetnya. Karena 2 hari perjalanan, kita capek banget dan akhirnya jam 10 malem langsung tidur.

Baca juga: Alasan Kenapa Harus Solo Traveling

DAY 1 (30 Juli)

Perjalanan kita hari pertama dimulai dari jam 8 pagi. Sudah siap berangkat menuju Desa Sade di Lombok Tengah. Desa Sade ini identik dengan desa wisata Suku Sasak. Dari Mataram, waktu yang dibutuhkan sekitar 1.5 jam. Kalo dari Senggigi ditambah 20 menit lagi. Jalanan di Lombok itu enak banget. Semuanya lurus dan masih bersih.

Backpacking ke Lombok
Perumahan di Desa Sade
Backpacking ke Lombok
Salah satu penenun di Desa Sade

Masuk ke Desa sade hanya membayar seikhlasnya kok. Tapi, di dalem banyak jualan kain Lombok dan pernak pernik lainnya. Untuk kain harga kisarannya adalah 70-200 ribu. Kita pun ditemani sama tour guide untuk bercerita tentang Desa Sade. Yang unik di Desa Sade, kalo laki-laki mau menikahi perempuan, harus menculik anak tersebut dan gak boleh ketahuan selama sekitar seminggu.

Backpacking ke Lombok
Pantai Koeta saat surut

Kita di Desa Sade sampai jam 1 siang dan lanjut ke destinasi selanjutnya, Pantai Koeta. Pantai pertama kita mengecewakan. Karena memang waktu siang jam 2 siang, jadi panas banget. Selain itu juga pantainya gak terlalu bagus dan cukup ramai. Kita pun gak lama di sana, hanya leha-leha dan makan.

Backpacking ke Lombok
Pantai Seger saat kering

Destinasi selanjutnya adalah Kawasan Tanjung Aan. Kalo gak salah sekitar sini juga akan ada Moto GP tahun 2021. Di Kawasan ini ada beberapa spot, Pantai Seger, Bukit Merese dan Pantai Tanjung Aan. Selama perjalanan menuju Kawasan ini nanti ada banyak kerbau di pinggir sawah. Seru banget apalagi kalo udah sore.

Backpacking ke Lombok
Puncak Bukit Merese yang tidak terlalu ramai
Backpacking ke Lombok
Sunset di Bukit Merese

Kita mengincar sunset di Bukit Merese. Tapi, perjalanan dari parkiran menuju ke Bukit Merese lewat Pantai Seger. Saran saya ke Lombok di bulan kering seperti Juli atau Agustus. Pemandangan Pantai Seger gak ada duanya! Apalagi kalo dilihat dari Bukit Merese, spot favorit selama di Lombok!

Backpacking ke Lombok
Pantai Seger dari Bukit Merese

Kebetulan dari turun motor, ada dua anak jualan gelang seharga 5 ribuan yang ngikutin sampe ke atas Bukit Merese. Di atas mereka main-main dan bisa jadi objek foto haha. Kita naik ke Bukit Merese pas udah mau sunset. Di atas gak terlalu rame dan ada banyak anjing liar yang bisa juga difoto.

Backpacking ke Lombok
Pantai Tanjung Aan

Sembari nunggu sunset, kita turun lagi ke Pantai Tanjung Aan. Gak terlalu spesial sih. Yang paling spesial ya sunset di Bukit Merese. Sunset favorit selama di Lombok selain Gili Trawangan. Oh iya, untuk masuk ke Kawasan Tanjung Aan ini cuman bayar motor 5 ribu aja kok. Masuk pantai-nya semua gratis.

Backpacking ke Lombok
View dari Bukit Merese

Setelah sunset, kita langsung buru-buru pulang, karena banyak kabar Lombok malem-malem banyak begal. Jadi kita langsung menuju Mataram untuk makan. Perjalananya menuju Mataram sekitar 2 jam. Karena bingung mau makan apa, kita makan Sate Bulayak di pusat kota. Itu pun gak terlalu terkenal. Harga satenya 16 ribu… tapi es jeruk 8 ribu. Temen saya yang kepedesan pun pesen es jeruk 2 dan harganya sama kayak harga sate haha. Jadi, saran saya sebelum pesan tanya dulu harganya berapa.

Perjalanan hari pertama usai. Kita langsung pulang dan beristirahat untuk besok.

DAY 2 (31 Juli)

Hari kedua kita pergi ke destinasi terjauh karena tenaga masih banyak. Kalo di hari terakhir takutnya males-malesan nanti haha. Destinasi pertama hari ini adalah TWA Gunung Tunak. Destinasi ini gak terlalu populer karena tempatnya memang di tenggara Lombok, sekitar 3 jam. Padahal, tempat ini bagus banget! Recommended buat dikunjungi!

Backpacking ke Lombok
Perjalanan di Gunung Tunak

Perjalanan ke sana jauh banget. Kita berangkat jam 8 dan sampe sana siang bolong jam 11. Bahkan, kita jatuh di jalan karena meleng haha. Waktu itu juga pas udah mau masuk daerah TWA, kita bawa batu-batu besar karena disuruh hati-hati ada banyak begal. Jalannya juga jelek jadi gak bisa cepet.

Backpacking ke Lombok
Tower di ujung tebing
Backpacking ke Lombok
View dari atas tower Gunung Tunak

Akhirnya sampai juga nih. TWA Gunung Tunak sebenernya tebing gitu dan ada tower tinggi yang bisa dinaikin. Pernah juga ada program tv ke sini dan mereka nemu tempat untuk loncat ke lautnya. Tapi kita gak berani loncat, ya daripada gak selamat. Karena tebing juga ketika naik tower, sensasinya dapet banget. Apalagi tower-nya kayak rapuh karena angin kencang.

Backpacking ke Lombok
Selancar di Pantai Mawun

Destinasi selanjutnya adalah Pantai Mawun, menuju ke arah Pantai Koeta. Perjalanannya kurang lebih 1 jam dari TWA Gunung Tunak. Favorit saya dari Pantai Mawun adalah tempat surfing, jadi bisa liatin orang surfing dan fotoin mereka. Pantai ini juga cukup bersih dan ada gazebo-gazebo. Jadi cocok banget buat chillin abis perjalanan jauh.

Backpacking ke Lombok
Berselancar di Selong Belanak

Selanjutnya kita lanjut ke Pantai Selong Belanak, sekitar 30 menit dari Pantai Mawun. Pantai ini juga jadi spot surfing. Kebanyakan pantai di Lombok ini masih gratis, Cuma bayar biaya motor parkir sekitar 5 ribu. Karena udah sore, kita juga sekalian sunset di sini. Setelah itu, kita udah janjian sama temen di Mataram. Hari kedua sampai di sini.

Day 3 (1 Agustus)

Hari ketiga tujuan kami adalah Gili. Sekaligus bermalam di sana juga satu malam. Karena high season, agak susah cari penginapan yang terjangkau. Akhirnya kita dapet di Dua Nina Homestay dengan harga 600 ribu untuk semalam. Lumayan 1 orang jadi 100 ribu aja.

Baca juga: Mendapatkan Penginapan Murah

Untuk menuju ke Gili Trawangan, kita perlu ke Pelabuhan Bangsal. Kalo dari Senggigi sekitar 57 menit. Saran saya, harus isi bensin full dulu di daerah kota sebelum ke sana, karena perjalanan ke sana gak ada pom bensin sama sekali. Hanya jualan bensin eceran yang pasti mahal.

Backpacking ke Lombok
Gili Trawangan di siang hari

Karena kita bawa motor, kita harus nitipin motor di Bangsal dengan harga 10 ribu per malam. Jam 12 siang kami nyeberang ke Gili Trawangan. Harga nyeberangnya itu 20 ribu (2 ribu tarif masuk Gili Trawangan, 2500 pelayanan, dan 15 ribu biaya kapal). Kalo mau ke Gili Air, biaya kapal 12 ribu. Gili Meno biaya kapal 14 ribu.

Kita pun cuma ingin ke Gili Trawangan karena memang intinya di sana. Sedangkan yang lain lebih ke spot snorkeling dan diving. Akhirnya kapal berangkat, setelah kuota penuh 40 orang. Saran saya pake celana pendek, sandal dan ransel, karena ketika udah di Gili, kapal gak bisa mendekat ke bibir pantai, jadi harus melewati air laut setinggi lutut.

Nah, kita akhirnya bisa masuk ke home stay sekitar jam 3. Karena mau keliling-keliling, kita cari sewaan sepeda. Kita awalnya cari-cari dengan harga 50 ribu. Tapi kita dapet yang 35 ribu namanya rental SILA. Sepedaan di Gili Trawangan agak susah karena berpasir, jadi banyak sepeda yang ban besar.

Saya sih menyarankan untuk sepedaan sore hari ya, karena sunset di Gili Trawangan itu terbaik di Lombok. Spotnya pun bukan spot yang populer, tapi masih terus lagi dan nanti ada karang-karang yang surut. Untuk ke sana karena agak jauh, jadi naik sepeda. Kita pun nemu spot ini juga karena spot populer berbayar, jadi kita terus aja siapa tau nemu yang bagus.

Backpacking ke Lombok
Gili Trawangan Sunset

Di spot ini kalian bisa liat batu-batu karang, sunset, orang yang mencari kerang, kapal lewat, dan juga Gunung Agung. Ultimate view. Selanjutnya kita lanjut ke bagian timur. Di sana ada camping ground, jadi banyak yang buka tenda. Karena capek, kita cari makan di Pasar Malem Gili. Di sini makanannya kisaran 10-60 ribu.


Hari selanjutnya kita pergi ke Kenawa di Sumbawa, Pantai Pink dan Snorkling di Sekotong. Baca di halaman selanjutnya.

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of